Prosumut
Kesehatan

Kombinasi Gel dan Ekstrak Daun Senggani untuk Penyembuhan Luka Bedah dan Manajemen Diabetes

PROSUMUT – Fakultas Kedokteran, Kedokteran Gigi dan Ilmu Kesehatan (FKKGIK) Universitas Prima Indonesia (Unpri) menggelar sidang terbuka promosi doktor bagi drg Susanna Halim di Ruang Seminar Lantai 16, Gedung Utama UNPRI, Senin 21 Agustus 2023.

Acara ini menjadi puncak perjalanan akademik Susanna sebagai dosen tetap di FKKGIK Unpri, Pengurus PDGI Cabang Medan dan sehari-hari juga aktif berprofesi sebagai dokter gigi, dalam memenuhi syarat meraih gelar foktor usai dilakukan penelitian lebih kurang 9 bulan mulai dari awal Oktober 2022 sampai Juli 2023.

Judul disertasi yang diangkat oleh Susanna Halim adalah ‘Potensi Kombinasi Gel dan Ekstrak Etanol Daun Senggani (Melastoma candidum D Don) terhadap Penyembuhan Luka Bedah pada Mukosa Palatum Tikus Putih Jantan yang diinduksi Streptozotocinā€

Sidang terbuka ini dipimpin Dekan FKKGIK Unpri Prof Dr dr H Gusbakti Rusip MSc SpKKLP (K) PKK AIFM, AIFO-K, dengan anggota Prof Dr dr Farhat MKed (ORL-HNS) SpTHT-KL (K) FICS, Prof Dr Ermi Girsang MKes M.Biomed AIFO, Dr dr Maya Sari Mutiara MKM MBiomed, Dr dr Linda Chiuman MKM dan Dr drg Florenly MHSM MPH C Ort FICCDE.

“Hasil uji yang dilakukan kepada tikus menunjukkan kalau tanaman Senggani ini efektif. Daun Senggani yang mengandung zat senyawa bisa menurunkan kadar gula darah, berarti daun ini memperbaiki sel pankreas yang rusak,” kata Susanna kepada wartawan usai uji promosi doktor dengan hasil yang sangat baik tersebut.

Sebelum kombinasi gel dan ekstrak etanol daun senggani diberikan kepada tikus tersebut, lanjutnya, sel pankreas tikus dirusak sehingga mengalami diabetes tipe 2.

“Sel pankreasnya kita rusak, jadi tikusnya kita buat jadi diabetes melitus tipe 2. Kita tidak buat tipe 1 karena tipe ini kerusakan total pada pankreas.

Jadi dosis yang kita berikan tidak tinggi sekali dan tunggal, dan tikusnya kita berikan makanan dan minuman yang mengandung sukrosa agar tikus tidak drop mati,” imbuhnya.

Ditambahkannya, tikus merupakan hewan mamalia. Jika penelitian ini terus menerus berhasil dilakukan kepada mamalia maka uji klinis terakhir bisa dilakukan ke manusia.

“Karena dosis yang kita berikan 5-10 persen maka ini masih dosis yang sangat minimal, maka kita uji toksisitas jadi kita tahu berapa persen yang dipakai tidak menimbulkan racun pada manusia,” sambungnya.

“Saya uji coba dulu pada tikus, saya tidak mau sembrono langsung berikan pada manusia.

Tetapi saya lakukan uji klinis dulu kepada tikus, ada tahap-tahapnya. Kalau ada hasil yang bagus baru saya berani diberikan kepada manusia, kalau tidak, tidak akan saya berikan,” tutupnya.

Sementara itu, Dekan FKKGIK Unpri Prof Dr dr H Gusbakti Rusip mengatakan, penelitian yang dilakukan drg Susanna Halim sangat baik.

“Penggunaan herbalisasi ini sedang digalakkan di dunia karena risikonya lebih kecil dibanding obat bahan kimia.

Apalagi daun senggani di jalan ke Brastagi sudah banyak,” ungkapnya sembari mengakui hasil ujian terbuka promosi doktor bagi Susanna Halim sangat baik.

Dia juga mengaku bangga terhadap drg Susanna Halim karena dalam melakukan penelitian ini cukup detail.

“Saya sangat support karena beliau ini menelitinya se detail mungkin, sampai bentuk daunnya, kandungan daunnya seperti apa, asal daunnya di mana, jadi sangat detil sebelum diberikan kepada sampel,” tutupnya.

Hadir dalam sidang terbuka tersebut, Landen Marbun SH, Perwakilan Polda Sumut AKBP Bahtiar Marpaung, Muhammad Hanafi Nasution Amd Rad dari Laboratorium Pramita, Shanty Yanis Ssi Apt selaku kepala Cabang Laboratorium Pramita, dosen USU, dosen Unpri dan rekan sejawat lainnya. (*)

Reporter : Nastasia

Editor : M Idris

BACA JUGA:  Fasilitas Tower A RSU Haji Medan Sudah Terisi 30 Persen

Konten Terkait

Tertinggi, Kasus Pasien Covid-19 Sumut Naik 23 OrangĀ 

admin2@prosumut

Pelanggar Prokes Bisa Disanksi Pidana

Editor Prosumut.com

BBPOM, 40 Persen Sarana Distribusi Pangan tak Penuhi Syarat

Editor prosumut.com