Prosumut
Umum

Kisah Inspiratif Jurnalis Muda Eko Rore, Pernah Bekerja Buruh Bangunan Hingga Jadi MC Terkenal

PROSUMUT – Perjalanan hidup manusia memiliki cara dan ceritanya masing, baik dalam membangun dan memperjuangkan hidup untuk mendapatkan titik pencapaian.

Seperti perjuangan hidup salah seorang anak muda asal Medan yang pernah bekerja menjadi seorang buruh bangunan dengan gaji harian, dan kini sukses menjadi seorang jurnalis muda dan pemandu acara terkenal.

Sosok tersebut adalah Eko Kurniawan dengan nama panggung Eko Rore atau yang juga sering disapa Pak Eko. Pemuda berusia 29 tahun ini mengawali karir di dunia jurnalistik dan Master of Ceremony (MC) sejak tahun 2012.

Berawal dari mimpinya yang mengidolakan sosok pembawa acara tanah air Adi Nugroho dan Choky Sitohang, Eko pun berkeinginan mengikuti jejak dua artis tersebut.

Selain itu, tertariknya ia terhadap dunia broadcasting akhirnya mengantarkannya mengemban pendidikan Ilmu Komunikasi di tahun 2012 setelah tamat Sekolah Menengah Atas.

“Jadi dulu, waktu zaman sekolah dasar suka tampil depan umum. Waktu itu, ingat momen acara Academy Fantasi Indosiar (AFI), suka peragakan di depan kawan kawan sekolah.

Jadi pembawa acara, ya gak pernah mikir sekarang memiliki profesi pembawa acara, karena dulu memang suka tampil aja.

Akhirnya masuk Sekolah Menengah Pertama (SMP), kalau ada acara pentas seni, aktif beranikan diri untuk jadi pembawa acara atau MC sampai ke jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) sangat punya ketertarikan untuk jadi pembawa acara. Pada saat SMA, juga sering tampil acara acara sekolah,” cerita Eko, Rabu 10 Mei 2023.

Tahun 2012, tamat dari SMA ingin melanjutkan ke perguruan tinggi dan akhirnya mencari Universitas yang memiliki jurusan broadcasting atau publik speaking, karena ingin terus belajar dan mengembangkan bakat di dunia pemandu acara.

“Terus mencoba peruntungan ikut jalur undangan SNMPTN, ambil jurusan Ilmu Komunikasi di UIN Jakarta dan UIN Bandung tapi tak lolos.

Setelah itu, tidak mau lagi coba universitas negeri, langsung mencari informasi, tanya kesana – kemari, akhirnya ketemu sama Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi Pembangunan Medan (STIKP) Medan.

Kebetulan ada jurusan Jurnalistik dan Public Relation, sangat tepat di kampus ini karena sekolah khusus komunikasi. Tanpa berpikir panjang, langsung daftar dan akhirnya menjalani kuliah di sana,” ungkapnya.

Eko juga menceritakan, perjalanan kuliah tak seindah yang dibayangkan, karena pada saat itu kedua orang tua memberikan pilihan mau kerja atau kuliah. Jika mau kuliah, silakan cari biaya sendiri karena kondisi ekonomi pada kala itu yang tidak mencukupi.

“Ya, optimis dan bismillah, memutuskan untuk kuliah dengan biaya sendiri. Namun sambil bekerja agar dapat uang masuk untuk bayar kuliah.

Akhirnya ikut lah kerja sama om saya, jadi buruh bangunan posisinya sebagai kernet tukang pasang keramik. Selama kuliah di awal kerja sampingan dengan gaji Rp45 ribu per hari.

Kalau diingat ingat sangat lelah pekerjaan pada saat itu, kita harus bisa angkat batu bata, semen, pasir, tapi saya yakin dan percaya kerja keras seseorang akan ada hikmahnya,” terang Eko.

Di awal tahun 2013, mencoba peruntungan cari kerja. Pada saat itu, melamar di salah satu perusahaan otomotif sepeda motor sebagai sales dan dituntut untuk jualan produk sepeda motor sebanyak banyaknya.

“Akhirnya saya berhenti, jadi buruh bangunan dan kerja jadi sales. Selama jadi sales berpikir terus gimana caranya bisa jualan, karena kita bisa dapat gaji banyak kalau jualan unit sepeda motor pun banyak.

Ada target, saya syukuri semua pekerjaan saya, dan sampai di titik pernah selama sebulan tidak ada jualan dan hanya menerima komisi kantor Rp650 per bulan.

Terus saya berpikir, ini sangat tidak cukup untuk bayar kuliah dan kebutuhan sehari hari,” kata Eko.

Tak sampai setahun, memilih untuk resign atau berhenti bekerja jadi sales karena penghasilan setiap bulan tidak memenuhi kebutuhan untuk kuliah, dan memilih kembali menjadi seorang buruh bangunan.

“Balik lagi jadi buruh bangunan, dan alhamdulilah penghasilannya mencukupi untuk uang kuliah, karena terkadang kalau kita rajin sering dikasih gaji tambahan.

Sampai pada tahun 2014, dan pada tahun yang sama, dihadapkan dengan sebuah masalah besar. Orang tua harus berpisah, kuliah berantakan karena pernah terlilit utang dan dijauhi sama teman -teman di masa kuliah.

Ketika itu, perasaan saya hancur sehancur hancurnya, bahkan sampai tidak bekerja lagi tapi status kuliah masih aktif,” ungkap eko sambil meneteskan air mata.

Bahkan, pernah di posisi ingin bunuh diri karena merasa tidak menjadi anak yang baik dan menjadi manusia yang tidak berguna, putus asa dan merasa tidak punya masa depan.

“Jatuh sakit, keluarga broken, kuliah berantakan, dan akhirnya saya jalani selama setahun, 2014.

Setelah lebaran, hati saya terketuk dan mendapatkan semangat dari beberapa orang untuk saya melanjutkan hidup, memberanikan kuliah lagi walau kondisinya harus dijauhi temen -temen, dan menjalani hidup dengan keluarga yang masih hancur.

Pada akhir 2014, bergabung lah dengan salah satu perusahaan media yang di mana 2012 juga sudah mencoba menjadi jurnalis di media online. Ketika bergabung di media tersebut sampai sekarang, saya benar benar serius untuk mengubah hidup saya.

Alhamdullilah dapat gaji, pelan pelan untuk nabung dan membayar uang kuliah. Sebab, saya berpikir bahwa kuliah ini harus selesai,” ucapnya.

Tahun 2015, semangat untuk bangkit dari keterpurukan terus menggebu, disibukkan dengan dunia jurnalis dan job MC yang mulai berdatangan. Padahal, saat itu tengah menjalani kuliah yang tinggal beberapa semester lagi.

“Bahkan, sampai benar benar lupa dengan keadaan yang di mana dijauhi teman – teman di kuliah itu sakit, benar benar bangkit.

Alhamdulilah tahun demi tahun berjalan, aku merasa ada perubahan dalam hidup, bisa nabung, bisa kasih orang tua, bisa bayar kuliah, bisa membeli sesuatu yang dinginkan tanpa ada utang sana sini.

Selama menjadi jurnalis di tempat saya sekarang bekerja, saya sudah merasakan keliling Indonesia karena dinas kerja. Merasakan bertemu orang orang hebat, dan mendapatkan job MC yang alhamdullilah mengalir, baik acara formal maupun non formal,” ujar Eko.

Lalu pada 2017, tamat kuliah dan wisuda, walau sudah merasa pada titik tenang dari masalah. Tetapi, masih ada rasa gundah karena kehidupan keluarga yang tidak baik baik saja, memaksa ibu sama bapak datang ke acara wisuda untuk mendampingi pada saat itu.

“Mereka mau, itu kado terindah, dari situ hubungan keduanya mulai pelan pelan mencair dan saling sapa. Alhamdullilah seiring berjalanan tahun, kerjaan juga lancar, kembangkan bisnis wedding organizer, menjalankan profesi MC di tengah menjadi seorang jurnalis dan semua pekerjaan ter-handle dengan baik,” ucapnya.

Eko juga bercerita, selama menjalankan profesi menjadi jurnalis dan MC serta memiliki bisnis wedding, tentu tantangan juga semakin besar. Harus mengatur waktu dengan baik dan berusaha untuk terus belajar mengasah ilmu agar dapat menjadikan diri menjadi lebih baik.

“Jurnalis adalah pekerjaan yang tak kenal waktu, kapan kita ditugaskan kita harus siap. Sebagai pelopor informasi, jurnalis bagi saya adalah pekerjaan yang mulia.

Di samping itu, menjalankan profesi pemandu acara juga harus memiliki ilmu yang banyak karena berkomunikasi di depan umum, menjaga penampilan, mengasah ilmu, tidak malu untuk belajar, hingga tekun menjalankan bisnis tanpa menyingkirkan bisnis orang lain,” cerita eko.

Semua cerita hidupnya, mengantarkan kehidupan Eko Rore pada titik pencapaian yang ia inginkan bekerja di dunia entertainment dan memiliki ilmu di bidang komunikasi serta mengumpulkan pundi pundi penghasilan untuk merubah hidup adalah keinginan besarnya.

“Alhamdullilah, saya selalu bersyukur dengan apa yang Allah kasih sama saya, baik itu cobaan hidup, rezeki atau apapun itu, hingga pada waktunya saya bisa membantu biaya pernikahan dua adik saya.

Membelikan sesuatu yang orang tua saya inginkan, dan doa yang sangat saya harapkan alhamdullilah terkabul adalah kedua orang tua saya saat ini bisa bersatu lagi, itu adalah anugerah terindah buat saya,” ungkapnya.

Dia percaya, sama semua yang sudah Allah takdirkan dalam hidup bahwa tidak ada doa yang tidak dikabulkan.

“Allah kasih banyak ujian dalam hidup pada saat itu, saya jadikan cerminan untuk diri saya memperbaiki diri jadi manusia lebih baik, manusia yang bersyukur dan apa yang telah Allah berikan saat ini, semua hanya titipan dan cuma ingin bersyukur dan berterima kasih pada Tuhan, pada diri , sudah kuat sampai titik, dan tidak mau puas diri, ingin selalu mawas diri,” doa Eko.

Mengakhiri kisah hidupnya, Eko Rore, pemuda kelahiran tahun 1993 ini berpesan kepada diri sendiri dan kepada anak anak muda untuk jangan menyerah karena itu bukan pilihan.

“Kita hidup harus punya mimpi, punya cita cita, punya tekad, itu semua bukan untuk orang lain, untuk kita sendiri menjadi manusia yang lebih baik.

Perbaiki diri kita dulu, karena sesungguhnya musuh diri kita ya kita sendiri, harus punya semangat tinggi dan jangan malu untuk bertanya, belajar dan terus belajar,” tandasnya. (*)

Editor: M Idris

BACA JUGA:  RSUP HAM Kirim Tim Medis untuk Event Internasional F1 Powerboat 2024

Konten Terkait

Hari Bhakti Adhyaksa ke-60, Ini Ucapan Kapolres Labuhanbatu

admin2@prosumut

Bersama, Kapolres dan Danyon Marinir di Langkat Latihan Menembak

Editor prosumut.com

Hore! Akhirnya Tarif Tiket Pesawat Diturunkan

Val Vasco Venedict