Prosumut
Olahraga

Prediksi Liga Champions: PSG vs Manchester City – 29 April 2021

Prediksi Liga Champions: PSG vs Manchester City - 29 April 2021

EPAPER

PROSUMUT – PSG vs Manchester City, Impian untuk mendapatkan mahkota perdana Liga Champions akan padam untuk salah satu dari PSG atau Manchester City pada hari Kamis (29 April 2021 Pukul 03:00 wib), ketika dua raksasa kontinental saling mengunci di leg pertama semifinal mereka di Parc des Princes.

Les Parisiens unggul atas gol tandang melawan juara bertahan Bayern Munich untuk maju ke empat besar, sementara Man City memastikan kemenangan agregat 4-2 atas Borussia Dortmund untuk mengakhiri keributan perempat final mereka baru-baru ini.

Kedua belah pihak menikmati hasil domestik yang sukses pada akhir pekan, meskipun City jauh lebih penting, saat mereka mengalahkan Tottenham Hotspur di final Piala EFL sementara PSG menikmati kemenangan Ligue 1 3-1 atas Metz.

Terlepas dari salah satu penampilan paling mempesona tetapi tidak membuahkan hasil dari Neymar, PSG tidak dapat meniru penampilan mereka yang sarat gol dari Allianz Arena dalam pertemuan leg kedua mereka dengan Bayern, karena pemain Brasil itu dan sesama penyerang Kylian Mbappe tidak dapat menemukan gol. melalui Lucas Hernandez dan rekannya yang terinspirasi.

Sumber yang tidak terduga di Eric Maxim Choupo-Moting – menggantikan jimat Robert Lewandowski yang cedera – berhasil membuat gebrakan bersih di Parc des Princes ketika golnya di babak pertama membuat 45 menit kedua yang menggigit kuku, tetapi adegan delirium diikuti untuk PSG peluit akhir saat mereka membalas kekalahan terakhir musim lalu dari Bayern dengan mengirim mereka ke perempatfinal.

Mauricio Pochettino membuka perasaan internalnya yang “mendidih” saat hasil gemilangnya berbaris ke semifinal Liga Champions untuk tahun kedua berturut-turut, tetapi pemain asal Argentina dan PSG itu memiliki satu kesamaan dalam hal kompetisi elit Eropa – patah hati di final.

Satu tahun sebelum PSG jatuh pada rintangan terakhir ke Bayern, Pochettino menavigasi Tottenham Hotspur ke pertemuan yang paling tidak mungkin dengan Liverpool dalam acara pameran itu, tetapi pemain berusia 49 tahun itu menyesali apa yang bisa terjadi saat Liverpool mengklaim Liga Champions keenam mereka. mahkota untuk memperpanjang mantra mandul tanpa piala Lilywhites.

Setelah menyaksikan mantan timnya melihat peluang lain di trofi melewati mereka melawan City, Pochettino mungkin keluar untuk balas dendam pribadi terhadap The Citizens karena ia bertujuan untuk membuat para penggemar Spurs bangga, dan timnya memasuki leg pertama dengan tiga langkah. – Kemenangan beruntun dalam pertandingan domestik setelah mengalahkan Saint-Etienne, Angers dan Metz dalam laga liga dan piala.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Inggris: Tottenham Hotspur vs Wolverhampton – 16 Mei 2021

Sebelum tertatih-tatih karena cedera dalam pemandangan yang memilukan bagi para pendukung Parisiens, Mbappe mencetak gol ke-24 dan ke-25 di Ligue 1 musim ini sebelum Panenka yang nakal dari Mauro Icardi memastikan kemenangan 3-1 atas Metz, tetapi peluang PSG untuk meraih Ligue keempat berturut-turut. 1 mahkota digantung dengan seutas benang.

Dengan juara urutan kedua masih terpaut satu poin dari Lille, Pochettino memiliki ikan besar untuk digoreng di panggung domestik dan kontinental dalam beberapa minggu mendatang, karena manajer PSG mana pun akan mengkhawatirkan masa depan mereka di kursi panas jika semua yang mereka harus tunjukkan untuk mereka. Upaya adalah kesuksesan Piala Prancis, dan bahkan trofi itu belum dibungkus.

Kekuatan menyerang PSG telah terbukti dalam beberapa pekan terakhir, karena pasukan Pochettino telah mencetak setidaknya tiga gol dalam tujuh dari sembilan pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, dan mereka juga tampaknya telah mengakhiri kebiasaan kandang mereka tepat pada saat yang tepat sebelum City melakukan short. perjalanan melintasi saluran.

Keberhasilan dalam dua leg melawan City akan membuat PSG menjadi tim kesembilan dalam sejarah yang mencapai final dalam dua musim berturut-turut, tetapi dengan hanya tiga kemenangan untuk membanggakan dari delapan terakhir mereka di semua kompetisi di Parc des Princes, pemenang serial Guardiola akan berusaha keras untuk membuat perjalanan mereka ke Paris menjadi kenangan yang tak terlupakan.

Mungkin satu-satunya aspek yang mengejutkan dari kemenangan Piala EFL Man City atas Spurs adalah skornya sendiri, ketika pasukan Pep Guardiola terengah-engah tetapi dicegah di babak pertama melawan The Lilywhites, karena 8.000 pendukung disambut kembali ke Wembley dengan tangan terbuka.

Dengan Guardiola – keluar untuk memenangkan Piala EFL keempat berturut-turut – melawan Ryan Mason di pertandingan keduanya sebagai manajer, City akhirnya harus mengandalkan bola mati saat Aymeric Laporte menyundul bola dari sepak pojok Kevin De Bruyne di Menit ke-82, dominasi abadi Guardiola di kancah Piala EFL berlanjut seperti yang diharapkan.

Sementara kemenangan itu berarti bahwa City secara teknis telah mencapai empat kali lipat musim ini dengan mahkota Piala EFL keempat berturut-turut mereka, torehan empat trofi yang belum pernah terjadi sebelumnya di kampanye 2020-21 tidak terjadi, karena tim Guardiola tersingkir dari Piala FA semi- final untuk Chelsea, yang masih bisa mereka hadapi di acara pameran Eropa.

BACA JUGA:  Villarreal vs Sevilla, Prediksi Pertadingan 17 Mei 2021

Untuk semua dominasi domestik mereka, bagaimanapun, City dan pendukung mereka yang bersemangat masih merindukan mahkota Liga Champions pertama yang sangat mereka dambakan, dan salah satu milik mereka di Phil Foden adalah pahlawan saat ini di kedua leg melawan Dortmund dengan dua gol terlambat. gol dalam sepasang sukses 2-1.

Juara Liga Premier terpilih tidak bisa mematahkan kutukan perempat final di musim-musim yang lalu, tetapi dengan menyingkirkan Dortmund dan Erling Braut Haaland dari turnamen, City akan tampil di empat besar untuk pertama kalinya sejak 2015- Turnamen 16, di mana manajer saat itu Manuel Pellegrini tidak bisa mendalangi kemenangan atas pemenang akhirnya Real Madrid.

The Citizens hanya pernah menang di salah satu dari tiga pertandingan semifinal Eropa mereka sejauh ini, dengan tim Joe Mercer berhasil melaju jauh di Piala Winners Eropa 1969-70, tetapi klub telah menempuh perjalanan panjang. di dalam dan di luar lapangan sejak kemenangan kontinental perdana di Wina.

Kebuntuan tanpa gol dengan Porto merupakan satu-satunya kesalahan kecil dalam kampanye Liga Champions City sejauh ini, karena mereka berada di posisi yang tepat dalam sembilan pertandingan lainnya dan sekarang bisa menjadi tim Inggris pertama yang mengamankan 10 kemenangan saat ini. format turnamen selama satu musim.

Hebatnya, barisan belakang City yang tersusun mengagumkan hanya kebobolan tiga gol dalam 10 pertandingan kontinental mereka musim ini, meskipun dua di antaranya terjadi dalam pertemuan perempat final dengan Dortmund, dan mereka juga telah mencetak setidaknya dua gol dalam lima pertandingan terakhir mereka – sebuah impresif. Statistik mengingat Sergio Aguero dan Gabriel Jesus sering bertugas menjaga bangku cadangan tetap hangat.

Namun, dengan pemain seperti Foden, Kevin De Bruyne dan Riyad Mahrez memberikan kualitas serangan yang berlimpah, Guardiola hampir tidak membutuhkan pemain nomor sembilan yang diakui di lapangan untuk mengarahkan timnya menuju kesuksesan, meskipun tembakan kejayaan di final Liga Champions akan menjadi a cara yang tepat bagi Aguero untuk mundur sebelum 10 tahun hubungannya dengan klub berakhir di musim panas.

Hati terhenti ketika Pochettino terpaksa membawa Mbappe keluar lapangan melawan Metz, tetapi cedera pemain berusia 22 tahun itu tidak dianggap serius dan dia akan berharap untuk berbaris sejak awal pada hari Rabu.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Inggris: Everton vs Sheffield United - 17 Mei 2021

Keylor Navas dan Marco Verratti juga telah pulih tepat waktu dari cedera dan keduanya harus berbaris sejak peluit pertama di sini, dan ada juga optimisme bahwa Marquinhos dan Abdou Diallo dapat membuktikan kebugaran mereka tepat waktu untuk leg pertama.

Diallo bisa menggantikan Layvin Kurzawa di bek kiri jika ia fit, dan Rafinha juga bisa pulih dari sakit punggung untuk tampil, tetapi pemain Brasil itu diperkirakan tidak akan menekan Verratti atau rekan senegaranya Neymar.

Juan Bernat adalah satu-satunya pemain yang absen dalam jangka waktu lama yang harus diatasi Pochettino, tetapi penalti Icardi yang meyakinkan mungkin tidak cukup untuk membuatnya masuk ke starting XI pertama, terutama jika Mbappe lulus fit.

Sebaliknya, lawan mereka Man City memiliki persediaan penuh untuk pertandingan terbesar musim mereka sejauh ini, dan John Stones akan kembali ke skuad setelah menjalani skorsing domestik pertama dari tiga pertandingan pada akhir pekan.

Stones akan segera menantang Laporte untuk mendapatkan kesempatan bermitra dengan pendukung pertahanan Ruben Dias di belakang, dan orang Inggris yang beristirahat dengan baik itu dapat diberikan anggukan meskipun Laporte memenangkan piala di Wembley.

Zack Steffen mengangkat Piala EFL setelah menjaga clean sheet melawan Spurs tetapi akan keluar untuk kiper pilihan pertama Ederson di sini, sementara Rodri harus menggantikan veteran Fernandinho di lini tengah.

Raheem Sterling mengalami sore yang membuat frustrasi di ibu kota dan bisa memberi jalan bagi Bernardo Silva, yang telah memulai delapan dari 10 pertandingan Liga Champions City sejauh ini, tetapi Riyad Mahrez dan Phil Foden harus mempertahankan tempat mereka.

Aguero tidak mungkin segera kembali beraksi sejak peluit pertama – terutama mengingat ia adalah pemain pengganti yang tidak digunakan pada akhir pekan – sementara Jesus mungkin juga harus puas dengan tempat di antara pemain pengganti jika Guardiola memilih untuk menggunakan sistem false-nine. .(red)

Prediksi Susunan Pemain PSG vs Manchester City :
PSG : Navas; Florenzi, Marquinhos, Kimpembe, Diallo; Gueye, Paredes; Di Maria, Verratti, Neymar; Mbappe

Manchester City : Ederson; Walker, Dias, Stones, Cancelo; Rodri, Gundogan, De Bruyne; Mahrez, Silva, Foden

Prediksi Skor PSG vs Manchester City: 2-2

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Liga Spanyol: Valencia vs Celta Vigo

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Jerman: Freiburg vs Union Berlin

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Inggris: Brighton vs Arsenal

Pro Sumut