Prosumut
Olahraga

Prediksi Final Piala EFL: Manchester City vs Tottenham – 25 April 2021

Prediksi Final Piala EFL: Manchester City vs Tottenham - 25 April 2021

EPAPER

PROSUMUT – Manchester City vs Tottenham, Di akhir pekan yang tiada duanya di sepakbola, Manchester City menghadapi Tottenham Hotspur di final Piala EFL di Wembley pada hari Minggu.

Ketika debu mulai mengendap pada naik turunnya Liga Super Eropa yang sangat cepat, dua dari klub yang terlibat saling berhadapan dalam pertandingan yang pada satu tahap tampak terancam oleh potensi keterlibatan mereka dalam upaya memisahkan diri yang berumur pendek.

Saat ini, 8.000 penggemar akan menghiasi Wembley untuk final piala besar pertama musim sepak bola Inggris 2020-21, dengan Man City keluar untuk membuat sejarah dan Spurs ingin mengakhiri kekeringan trofi yang berlangsung selama 13 tahun.

Biasanya dijadwalkan pada akhir Februari atau awal Maret, final Piala EFL musim ini telah diundur secara khusus untuk memungkinkan penggemar kembali ke stadion dan, dalam seminggu di mana pentingnya dan pengaruh pendukung telah digarisbawahi dengan lebih tegas dari sebelumnya, kembalinya dari 8.000 di antaranya ke Wembley akan disambut oleh semua orang di dalam game.

Masih ada sisa kemarahan di udara dari kedua kelompok penggemar setelah percobaan kudeta Liga Super, dan hari Minggu akan memberi mereka kesempatan pertama untuk menyuarakan itu selama pertandingan yang sebenarnya, tetapi untuk manajer dan pemain di kedua belah pihak ada urusan memenangkan trofi untuk difokuskan.

Bagi Spurs, itu jarang terjadi dalam beberapa musim terakhir, dan dalam minggu yang penuh gejolak untuk sepakbola secara keseluruhan, mereka biasanya menambahkan lebih banyak drama ke acara-acara dengan memecat Jose Mourinho hanya enam hari sebelum final hari Minggu.

Mourinho hanya menjadi manajer ketiga yang mencapai final kompetisi ini dengan tiga klub berbeda ketika Spurs mengalahkan Brentford di semifinal pada Januari, menempatkannya di jalur untuk mengangkat trofi untuk kelima kalinya dari hanya lima final.

BACA JUGA:  Athletic Bilbao vs Real Madrid, Prediksi Liga Spanyol 17 Mei 2021

Namun, jika minggu lalu menunjukkan kepada kita apa pun, itu adalah seberapa cepat hal-hal dapat bergerak dalam sepakbola, dan jarak hampir empat bulan sejak semifinal itu tampak seperti seumur hidup yang lalu sekarang.

Ketika kedua belah pihak membukukan tempat mereka di final, mereka juga duduk pada poin yang sama di tabel Liga Premier; sekarang ada 24 poin yang memisahkan mereka dengan Man City berbaris untuk kemungkinan treble dan Spurs berjuang untuk menyelamatkan musim mereka.

Bentuk liga itulah yang akhirnya meyakinkan Daniel Levy untuk menarik pelatuk pada hari Senin ketika Mourinho menjadi korban manajerial ke-10 dari 20 tahun masa pemerintahannya.

Dalam seminggu ketika posisi Levy berada di bawah pengawasan yang sangat ketat, perlu ditunjukkan bahwa 20 tahun itu hanya menghasilkan satu trofi – Piala Liga 2008 – dengan Spurs saat ini berada di kemarau terpanjang mereka sejak 1950-an.

Ryan Mason yang berusia dua puluh sembilan tahun adalah orang yang tidak mungkin direkrut untuk mencoba mengakhiri kekeringan itu, dan hanya dalam pertandingan keduanya di pucuk pimpinan dia ingin berhasil di mana pendahulunya Harry Redknapp, Andre Villas-Boas, Tim Sherwood, Mauricio Pochettino dan Mourinho semuanya gagal membawa trofi besar kembali ke London Utara.

Mason berada di lini tengah Spurs ketika mereka dikalahkan oleh Chelsea asuhan Mourinho di final piala domestik terakhir mereka pada 2015 – salah satu dari tiga final utama yang mereka capai sejak kemenangan tahun 2008 mereka, yang semuanya telah mereka kalahkan tanpa mencetak gol.

BACA JUGA:  AC Milan vs Cagliari, Prediksi Liga Italia 17 Mei 2021

Tottenham juga kehilangan enam dari tujuh pertandingan piala domestik terakhir mereka di Wembley, meskipun itu adalah stadion yang akan terasa seperti rumah bagi mereka, setelah menempatinya sementara Stadion Tottenham Hotspur mereka diselesaikan.

Tanda-tanda awal terlihat bagus di bawah Mason juga, dengan mantan gelandang membuat awal kemenangan untuk pemerintahannya di tengah pekan saat timnya yang tanpa Harry Kane bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan Southampton berkat penalti Son Heung-min yang terlambat.

Kedua belah pihak berkeringat atas kebugaran para pemain kunci menjelang final hari Minggu, dengan Manchester City berharap berita positif tentang Kevin De Bruyne dan Tottenham menunggu Harry Kane.

De Bruyne tertatih-tatih dalam kekalahan semifinal Piala FA akhir pekan lalu dari Chelsea tetapi sekarang kembali berlatih, dengan pergelangan kakinya yang bengkok terbukti kurang serius daripada yang ditakuti sebelumnya.

Pemain Belgia itu harus fit untuk tampil jika diperlukan, sementara Sergio Aguero juga bisa bersaing setelah kembali berlatih minggu ini – meskipun masalah cedera pemain Argentina itu sepanjang musim membuat dia cenderung harus puas dengan tempat di bangku cadangan. sebagus-bagusnya.

Guardiola mengakui dalam konferensi pers pra-pertandingannya bahwa dia akan mengawasi pertandingan “yang lebih penting” di Liga Champions dan Liga Premier, menyarankan bahwa dia bisa membuat sejumlah perubahan untuk pertandingan ini.

John Stones pasti akan absen melalui skorsing menyusul kartu merahnya melawan Aston Villa terakhir kali, sementara Zack Steffen akan tampil di gawang alih-alih Ederson.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Inggris: Tottenham Hotspur vs Wolverhampton – 16 Mei 2021

Raheem Sterling tampaknya tidak disukai di pertandingan terbesar, tetapi saran Guardiola bahwa dia akan memprioritaskan semifinal Liga Champions yang akan datang berarti bahwa pemain sayap itu bisa memulai di sini.

Orang-orang seperti Joao Cancelo, Aymeric Laporte, Fernandinho dan Benjamin Mendy juga akan mendorong untuk peran awal setelah absen pada pertengahan pekan.

Tottenham jauh lebih mungkin untuk menyebutkan XI terkuat mereka, meskipun apakah itu akan memasukkan Kane atau tidak adalah situasi yang sedang dilacak Mason “jam demi jam”.

Kapten Inggris belum kembali berlatih setelah mengalami cedera pergelangan kaki melawan Everton, dan Mason bersikeras bahwa dia tidak akan mengambil risiko kebugaran Kane demi satu pertandingan, bahkan jika itu final.

Mason memilih Lucas Moura untuk memimpin lini depan saat Kane absen pada pertengahan pekan, dan itu bisa menjadi pilihan lagi akhir pekan ini, dengan Son dan Bale – yang terakhir berkontribusi langsung pada 11 gol dalam 11 pertandingan terakhirnya untuk Spurs – sebagai pendukung. .

Kepergian Mourinho bisa menjadi kabar baik bagi orang-orang seperti Harry Winks dan Dele Alli, meskipun kurangnya waktu bermain mereka musim ini dapat mencegah mereka untuk langsung terlibat sejak awal pada hari Minggu.

Bersama Kane, Matt Doherty adalah satu-satunya cedera Tottenham yang diragukan, sementara Ben Davies pasti absen.(red)

Prediksi Susunan Pemain Manchester City vs Tottenham :
Manchester City : Steffen; Cancelo, Dias, Laporte, Mendy; Silva, Fernandinho, Gundogan; Mahrez, Torres, Sterling

Tottenham Hotspur : Lloris; Aurier, Alderweireld, Dier, Reguilon; Ndombele, Hojbjerg; Bale, Lo Celso, Son; Lucas

Prediksi Skor Manchester City vs Tottenham: 3-1

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Brighton vs Chelsea : Ujian Perdana The Blues

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Uefa Nation: San Marino vs Gibraltar

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Champions: Ajax vs Atalanta

Pro Sumut