Prosumut
Olahraga

Prediksi Liga Italia: Juventus vs Parma – 22 April 2021

Prediksi Liga Italia: Juventus vs Parma - 22 April 2021

EPAPER

PROSUMUT – Juventus vs Parma, Saat ini di episentrum badai yang merobek elit sepak bola, Juventus menjamu Parma yang terikat degradasi pada hari Kamis (22 April 2021 Pukul 02:45 wib), dengan tempat empat besar mereka dalam bahaya setelah kekalahan akhir pekan yang mahal.

Kalah dari rival dekatnya Atalanta pada hari Minggu menjadi awal dari berita tentang peran sentral klub mereka di Liga Super Eropa yang baru, jadi para pemain Juve sekarang harus fokus pada masalah yang dihadapi melawan tim urutan ke-19 Serie A.

Setelah dibuat-buat untuk kalah melawan klub yang terakhir merasakan kesuksesan liga versus Juventus pada Februari 2001 pada akhir pekan, pelatih Andrea Pirlo dengan tepat mengharapkan pertanyaan tentang masa depan jangka panjangnya – dan bahkan segera – untuk mendominasi media olahraga Italia pada hari Senin.

Namun, kekalahan 1-0 Bianconeri dari tim Atalanta yang kemudian naik di atas mereka di klasemen semuanya terlupakan ketika berita tentang presiden mereka Andrea Agnelli memimpin liga yang memisahkan diri untuk klub-klub ‘top’ Eropa muncul.

Sebagai salah satu dari 12 klub yang setuju untuk bergabung dengan Liga Super Eropa, Juve menyatakan bahwa mereka juga akan meninggalkan Asosiasi Klub Eropa, dengan Agnelli mengundurkan diri sebagai presiden organisasi.

Apapun masa depan mereka, urusan di lapangan juga bermasalah, karena kualifikasi untuk Liga Champions musim depan – jika mereka akhirnya berkenan untuk berpartisipasi – berada dalam bahaya nyata, dengan Napoli dan Lazio bersembunyi di belakang tim urutan keempat Pirlo.

BACA JUGA:  Villarreal vs Sevilla, Prediksi Pertadingan 17 Mei 2021

Dengan final Coppa Italia yang masih akan dimainkan melawan Atalanta bulan depan, masih banyak yang tersisa di meja menuju persiapan, tetapi Juventus sekarang hanya memenangkan tiga dari enam pertandingan liga terakhir mereka setelah tersingkir dari Eropa melawan Porto.

Kemenangan beruntun telah mengurangi beberapa tekanan yang memuncak pada pelatih rookie Pirlo – yang baru-baru ini menilai kampanye debutnya enam dari 10 – setelah timnya sebelumnya hanya meraih satu poin dari pertandingan melawan tim yang sedang berjuang Benevento dan Torino.

Kegagalan untuk menyerahkan pakaian yang pasti ditujukan untuk Serie B, meskipun, hampir pasti akan menyegel nasib mantan maestro lini tengah itu, karena klubnya menuju masa depan yang sama tidak pasti.

Menatap jurang dalam ketertinggalan 3-1 dengan lebih dari satu jam dimainkan pada hari Sabtu, lawan terakhir Parma, Cagliari, bangkit kembali dari tepi jurang untuk mencuri kemenangan dramatis 4-3 atas Gialloblu dan menghancurkan harapan mereka untuk bangkit kembali di akhir pertandingan. upaya untuk menghindari penurunan pangkat.

Mengetahui kegagalan akan membuat degradasi hampir pasti, tim yang dipimpin oleh Roberto D’Aversa memimpin hampir sepanjang 90 menit tetapi kebobolan menyamakan kedudukan di menit ke-91, sebelum gol sundulan pengganti Alberto Cerri pada menit ke-94 memicu perayaan liar di Sardegna Arena dan meninggalkan Parma hanya dengan rasa pahit kekalahan.

Dengan kebangkitan klub yang luar biasa sekarang akan dihentikan dengan degradasi ke tingkat kedua – karena Crociati terpaut 10 poin dari keselamatan dan telah memainkan permainan lebih dari Torino yang berada di urutan ke-17 – mereka harus menjaga kepala mereka tetap tinggi, menghadapi oleh daftar pertandingan yang tampak tangguh yang masih menampilkan Lazio dan Atalanta, setelah perjalanan minggu ini ke Turin.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Inggris: West Bromwich vs Liverpool - 16 Mei 2021

Mengikuti tiga musim di level tertinggi – setelah pendakian mereka dari kedalaman Serie D pada 2015 – perubahan manajemen, kebijakan transfer scattergun, ditambah skuad yang membengkak dan tidak seimbang telah membuat mereka memiliki beberapa statistik terburuk di Serie A.

Pelatih yang kembali D’Aversa tidak menemukan solusi untuk masalah Parma di lini belakang, dengan jumlah kebobolan 63 gol lebih baik daripada tim papan bawah Crotone, yang memiliki barisan belakang paling banyak di lima liga top Eropa. Tidak hanya itu, tetapi timnya memiliki serangan paling efektif – saat ini rata-rata mencetak lebih dari satu gol per pertandingan.

Saat mereka dikalahkan 4-0 oleh Juventus dalam pertemuan mereka sebelumnya, tepat sebelum Natal, Parma hanya bisa berharap bahwa banyak gangguan di sekitar tuan rumah akan mencegah pengulangan dosis di Allianz Stadium pada hari Rabu.

Pencetak gol terbanyak Juventus dan pemimpin Capocannoniere Cristiano Ronaldo menderita cedera paha pekan lalu, jadi absen dari kekalahan dari Atalanta, dengan prospek langka dari striker abadi yang absen dalam pertandingan berturut-turut menjadi prospek yang sangat nyata pada hari Rabu.

BACA JUGA:  Cadiz vs Elche, Prediksi Liga Spanyol 17 Mei 2021

Sementara itu, pemain sayap Federico Bernardeschi diperkirakan akan tetap absen karena COVID-19 dan baik Weston McKennie – yang mengalami cedera punggung pada hari Minggu – dan Federico Chiesa (ditarik keluar karena masalah paha) diragukan.

Oleh karena itu, Dejan Kulusevski diharapkan masuk menggantikan Chiesa di sisi kiri permainan fleksibel 4-4-2 Andrea Pirlo, dengan Danilo yang serba bisa akan menjadi starter sebagai bek sayap setelah mengalami cedera pada jari kaki. Dengan absennya Cristiano Ronaldo, Paulo Dybala dan Alvaro Morata kembali menjadi starter.

Gelandang Parma yang berpengaruh Juraj Kucka menderita cedera paha, setelah mencetak gol dalam kekalahan terakhir kali, dan mungkin tidak siap untuk menjadi starter di Turin, sementara Riccardo Gagliolo (betis), Roberto Inglese (pergelangan kaki), Simone Iacoponi (lutut) dan Wylan Cyprien (robekan tendon) adalah di antara yang pasti tidak tersedia untuk Roberto D’Aversa.

Baik pemain pinjaman Milan Andrea Conti dan gelandang Brasil Hernani juga berjuang untuk masuk skuad, karena D’Aversa diharapkan sekali lagi beralih ke striker veteran Graziano Pelle untuk memimpin barisan – dengan Andreas Cornelius (satu gol dalam 22 pertandingan) absen. Mantan bintang Roma Gervinho bisa menggantikan Kucka.(red)

Prediksi Susunan Pemain Juventus vs Parma:
Juventus : Szczesny; Danilo, De Ligt, Chiellini, Sandro; Cuadrado, Bentancur, Rabiot, McKennie; Morata, Dybala

Parma : Sepe; Laurini, Bani, Osorio, Pezzella; Grassi, Brugman, Kurtic; Man, Pelle, Gervinho

Prediksi Skor Juventus vs Parma: 3-1

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Liga Spanyol: Osasuna vs Real Valladolid

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Italia: Atalanta vs Parma

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Slovenia vs Azerbaijan

Pro Sumut