Prosumut
Olahraga

Prediksi Pertandingan Liga Champions: Chelsea vs Atletico Madrid

Prediksi Pertandingan Liga Champions: Chelsea vs Atletico Madrid

EPAPER

PROSUMUT – Chelsea vs Atletico Madrid, Dengan keunggulan 1-0 dari leg pertama berkat penampilan spektakuler Olivier Giroud, Chelsea menyambut Atletico Madrid di Stamford Bridge untuk pertandingan leg kedua babak 16 besar Liga Champions pada Rabu malam.

The Blues memiliki satu kaki di perempat final setelah mengklaim kemenangan sempit yang vital – dan gol tandang – melawan pemimpin La Liga pada 23 Februari, dan awal kehidupan tak terkalahkan Thomas Tuchel di London juga dipertaruhkan minggu ini.

Kedua negara adidaya Eropa sama-sama menuju pertandingan ini setelah hasil imbang tanpa gol pada akhir pekan, saat Chelsea ditahan oleh Leeds United sementara Atletico tidak bisa mengalahkan Getafe.

Banyak pendukung akan membayar banyak uang untuk kompilasi DVD gol terbaik Olivier Giroud selama waktunya di Inggris, karena tendangan sepeda veteran Prancis yang luar biasa di menit ke-68 mendorong Chelsea meraih kemenangan terkenal di Bukares selama pertandingan Eropa perdana Thomas Tuchel sebagai pelatih.

Kegembiraan langsung dari upaya akrobatik Giroud dipadamkan karena tinjauan VAR yang panjang, tetapi adegan delirium yang tak terkendali terjadi begitu gol diberikan, dan Chelsea – dengan soliditas pertahanan yang baru ditemukan di bawah Tuchel – berhasil mencegah Luis Suarez dan rekannya menemukan bek. mencetak gol dalam kemenangan tandang penting di National Arena.

Mantan pemain Chelsea Joe Cole khususnya dengan cepat mengkritik Atletico karena menjadi “bayangan” dari diri mereka yang biasa, dan sementara pemimpin La Liga tentu diharapkan untuk menghasilkan kinerja menyerang yang lebih kuat, The Blues Tuchel terus berkembang dari kekuatan ke kekuatan dan sepenuhnya mendapat keuntungan pada leg pertama menjelang kontes yang menggiurkan pada hari Rabu.

Namun, The Blues tidak dapat membangun kemenangan berturut-turut atas rival Merseyside Everton dan Liverpool karena mereka hanya bisa mengumpulkan satu poin dari pertarungan mereka dengan Leeds pada akhir pekan, dengan Tuchel menyesali “kondisi yang sangat sulit” setelah pertandingan, tapi satu lagi clean sheet menandai penutupan kelima Chelsea secara beruntun, dan pertahanan kokoh mereka baru dua kali dilanggar sejak Tuchel mengambil alih kendali.

Kebijakan rotasi Jerman jelas membuahkan hasil di ibu kota, meskipun trio Andreas Christensen, Antonio Rudiger, dan Cesar Azpilicueta yang sering kali tidak bisa ditembus telah membuat diri mereka tidak dapat dikalahkan selama beberapa bulan terakhir, dan Tuchel tetap tak terkalahkan dalam 12 pertandingan sejak mengambil alih – memenangkan delapan dan menggambar empat lainnya di semua kompetisi.

Hebatnya, tuan rumah Rabu belum kebobolan gol di Stamford Bridge selama era Tuchel, tetapi mantan bos Paris Saint-Germain itu hampir tidak bisa diberikan tugas yang lebih menantang untuk pertandingan Eropa pertamanya di London. Namun, sejarah pasti berpihak pada juara Liga Champions 2012 karena mereka berani memimpikan mahkota kontinental lainnya.

Memang, Chelsea tidak pernah gagal untuk melaju di Eropa setelah mengklaim kemenangan tandang leg pertama, dan Tuchel akan berharap untuk mengikuti jejak sembilan dari 10 manajer terakhir Chelsea yang tampil sebagai truf dalam pertandingan kontinental pertama mereka di Stamford Bridge, dengan Frank Lampard yang baru saja dipecat menjadi pengecualian setelah kalah 1-0 dari Valencia pada September 2019.

Selain itu, sebuah tim dari Spanyol tidak pernah berhasil mendapatkan yang lebih baik dari tim yang dipimpin Tuchel – dengan pemain berusia 47 tahun itu memenangkan dua pertandingan dan seri tiga pertandingan melawan tim-tim dari negara Eropa Barat Daya, meskipun The Blues hanya merebut kemenangan. dua dari delapan pertarungan kontinental terakhir mereka di wilayah mereka sendiri.

Jalan ke delapan besar bukanlah jalan yang mudah untuk tim tangguh Tuchel, dan kunjungan tim Atletico yang bersumpah akan membalas dendam pasti akan menjadi ujian sejati keberanian mereka, tetapi Chelsea telah berhasil berhadapan dengan para pemain besar. sejak pergantian tahun dan pendukung setia Stamford Bridge – yang sangat ingin berada di tribun untuk pertandingan ini – dapat menonton dari rumah dengan optimisme yang bijaksana minggu ini.

Pada satu tahap musim ini, tim Atletico yang memiliki banyak pertandingan di tangan tampaknya sedang menuju mahkota liga yang telah lama ditunggu-tunggu dengan Real Madrid dan Barcelona sama-sama menyanjung untuk menipu. Namun, tim asuhan Diego Simeone telah kehilangan sentuhan ajaib mereka pada saat-saat terburuk selama akhir musim.

Terlepas dari kartu merah Allan Nyom dengan sisa 20 menit bermain, Getafe mengikuti jejak Chelsea dengan mencegah tim ibu kota itu membuat riak bersih di akhir pekan, dan tim Wanda Metropolitano hanya mengumpulkan tiga kemenangan dari sembilan pertandingan di semua kompetisi sejak itu. awal Februari.

Terlepas dari penurunan performa mereka, Atletico tetap berada di puncak klasemen di divisi utama Spanyol, tetapi Barca dan Real Madrid sama-sama sedang mengejar ketinggalan dan tidak diragukan lagi akan memanfaatkan kesalahan lebih lanjut yang mungkin dilakukan oleh klub ibu kota tersebut. Namun, keberuntungan domestik mengambil kursi belakang untuk saat ini karena Simeone berusaha untuk menang di turnamen yang begitu sering menghindarinya.

Dua kali menjadi runner up pada 2014 dan 2016, Atletico gagal melewati babak perempat final empat musim berturut-turut setelah mereka dikirim ke babak delapan besar oleh RB Leipzig selama kampanye 2019-20, dan harapan mereka akan kemenangan. Mahkota Liga Champions pertama akan dihancurkan untuk satu tahun lagi kecuali Suarez yang bersemangat dapat memimpin dengan penuh percaya diri saat kembali ke tanah Inggris.

Mantan pemain Liverpool itu telah mencetak 18 gol di dalam negeri musim ini, tetapi dia belum membuat tanda di Liga Champions setelah menjalani lima pertandingan tanpa membuka akun Eropa-nya, jadi pentingnya penampilan yang menginspirasi dari pemain berusia 34 tahun itu tidak bisa. dikecilkan saat dia bersiap untuk berhadapan langsung dengan pria yang empat bulan lebih tua darinya di Giroud.

Sementara Atletico berhasil merangkai empat pertandingan tak terkalahkan bersama-sama sejak kekalahan leg pertama mereka dari The Blues, raksasa Spanyol itu hanya menang dalam dua dari 10 pertandingan sistem gugur tandang terakhir mereka di kompetisi elit Eropa, meskipun kedua kemenangan itu terjadi. babak 16 besar melawan Bayer Leverkusen dan Liverpool masing-masing pada 2017 dan 2020.

Selain itu, kekalahan mengejutkan 1-0 dari Cornella di Copa del Rey merupakan satu-satunya kekalahan Atletico di wilayah rival sejak pergantian tahun, dan mereka telah menjalani enam pertandingan tandang terakhir mereka di La Liga tanpa kekalahan – mencetak setidaknya dua gol. dalam empat pertemuan itu.

Dengan kontingen penuh tersedia setelah Kieran Trippier kembali dari skorsing 10 minggu, tim Simeone tidak dapat membuat alasan apa pun untuk gagal muncul di Stamford Bridge, dan akan sangat menarik untuk melihat apa efek tersingkirnya Liga Champions yang memilukan. tawaran mereka untuk kejayaan La Liga dalam beberapa minggu mendatang.

Mason Mount yang terus berkembang dan pemain tengah Jorginho mendapat kartu kuning di leg pertama dan tidak akan tersedia untuk pertarungan ini, jadi Mateo Kovacic yang beristirahat dengan baik akan bermitra dengan N’Golo Kante di ruang mesin.

Kovacic sendiri akan absen pada leg pertama perempat final – seandainya Chelsea maju – jika dia mendapat kartu kuning, tetapi Tuchel memiliki sedikit alternatif. Hakim Ziyech juga tinggal satu kartu kuning dari larangan itu tetapi bisa dipertimbangkan sebagai starter karena Mount dikesampingkan.

Masih ada kekhawatiran tentang kebugaran Tammy Abraham, yang akan berjuang untuk mendapatkan start up teratas, dan Thiago Silva, tetapi tiga pemain pertahanan Christensen, Rudiger dan Azpilicueta Tuchel harus tetap tak tersentuh.

Giroud pasti akan berharap untuk kembali ke tim karena ia bertujuan untuk melakukan serangan kilat dua kali melawan Atletico, sementara Marcos Alonso dan Callum Hudson-Odoi adalah kandidat untuk tampil sebagai bek sayap setelah menjadi starter dalam kemenangan leg pertama.

Seperti disebutkan, Atletico tidak memiliki pemain yang cedera atau diskors untuk pertarungan ini, meskipun ada beberapa kekhawatiran atas kiper Jan Oblak yang terkait dengan Chelsea sebelum ia memulai dan mempertahankan clean sheet ke-15 musim ini di Getafe.

Trippier akan kembali ke ibu kota minggu ini karena ia memulai di sisi kanan pertahanan, dan Simeone telah memilih untuk menurunkan empat orang barisan belakang dalam pertandingan terakhir, jadi ia mungkin tetap dengan pengaturan itu saat Atletico mencari setidaknya satu. gol tandang yang penting.

Saul Niguez ditarik keluar di babak pertama melawan Getafe tetapi dipaku untuk memulai permainan ini, sementara penggantinya Joao Felix juga harus mendapatkan penarikan kembali ke XI pertama, berpotensi menggantikan Yannick Carrasco.

Renan Lodi dan Mario Hermoso akan bertarung memperebutkan tempat di sisi kiri lini belakang Simeone, tetapi sebagian besar pemain XI yang tampil sejak awal melawan Getafe akan mengulangi peran mereka minggu ini.(red)

Prediksi Susunan Pemain Chelsea vs Atletico Madrid
Chelsea : Mendy; Azpilicueta, Christensen, Rudiger; Hudson-Odoi, Kante, Kovacic, Alonso; Ziyech, Werner; Giroud

Atletico Madrid : Oblak; Trippier, Gimenez, Savic, Lodi; Koke; Felix, Llorente, Saul, Correa; Suarez

Prediksi Skor Chelsea vs Atletico Madrid: 1-1

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Dynamo Kiev vs Gent

Pro Sumut

Prediksi Liga Jerman: Wolfsburg vs Bayern Munich – 17 April 2021

Editor Prosumut.com

Prediksi Pertandingan Liga Champions: Manchester City vs Olympiacos

Pro Sumut