Prosumut
Olahraga

Prediksi Pertandingan Liga Italia: Roma vs AC Milan

Roma vs AC Milan

EPAPER

PROSUMUT – Roma vs AC Milan, Masih tak terkalahkan di kandang, tim urutan keempat Roma tampaknya hampir terpaut dua poin dari tim tamu yang mengejar Scudetto AC Milan pada hari Minggu, ketika dua raksasa dari Calcio bentrok di ibu kota.

Kedua belah pihak mengamankan kemajuan ke babak 32 besar Liga Europa pada pertengahan pekan – dengan cara yang sangat berbeda – setelah mengalami hasil liga yang menyedihkan pada akhir pekan.

Duduk di urutan keempat di bagian atas klasemen Serie A yang padat, meski bermain imbang tanpa gol dengan sepuluh pemain Benevento Minggu lalu, Roma menunggu kedatangan mantan pemimpin liga Milan dengan pengetahuan bahwa rekor kandang mereka adalah yang terbaik di liga. seluruh penerbangan teratas. Secara keseluruhan, Giallorossi tidak terkalahkan dalam 16 pertandingan liga kandang terakhir mereka – menang 12 – yang merupakan rekor terpanjang mereka sejak 2017.

Secara umum mendominasi lawan yang lebih sederhana tetapi cenderung runtuh ketika menghadapi rival empat besar utama mereka, seperti Juventus, Atalanta dan rival sekota Lazio – yang masing-masing telah mereka kalahkan dalam beberapa minggu terakhir – dominasi total mereka atas bola gagal diterjemahkan ke dalam tiga poin melawan tim Benevento yang berjuang melawan Pippo Inzaghi.

Pelayaran Kamis ke babak 16 besar Liga Europa adalah urusan yang lebih mudah bagi pasukan Paulo Fonseca, karena kemenangan 3-1 mereka atas Braga memastikan skor agregat 5-1 dan seri dengan juara Ukraina Shakhtar Donetsk bulan depan – yang kedua babak berturut-turut di mana ahli taktik Portugis menghadapi salah satu mantan klubnya.

BACA JUGA:  Prediksi Singapura vs Arab Saudi, Laga Kualifikasi Piala Dunia 12 Juni 2021

Namun, fokus Roma harus tetap dilatih pada tugas domestik, karena mereka saat ini terlibat dalam pertarungan tujuh arah yang diperebutkan untuk memperebutkan tempat Eropa musim depan. Mereka mungkin telah memperkecil jarak dengan lawan pekan ini menjadi lima poin dalam beberapa pekan terakhir, tetapi juga hanya empat poin di atas Napoli yang berada di urutan ketujuh dan unggul satu poin dari rival sekotanya yang sengit, Lazio.

Setelah tersingkir dari Coppa Italia ke Spezia yang rendah hati bulan lalu dan kemudian kehilangan kecepatan dalam perburuan Scudetto, Fonseca sekarang diharapkan untuk memastikan kembali ke papan atas benua itu musim depan dan, idealnya, mengangkat trofi Liga Europa untuk boot. .

Salah satu rival utama mereka untuk mendapatkan trofi bergengsi itu adalah Milan, karena rival Rossoneri mereka juga lolos ke babak 16 besar.

Roma mungkin mengumpulkan poin paling banyak di kandang musim ini, dengan 30, tetapi Milan telah membukukan penghitungan tertinggi di laga tandang (28). Faktanya, tim Stefano Pioli mungkin merasa lega melakukan perjalanan ke selatan ke ibu kota, karena beberapa perjuangan San Siro baru-baru ini berperan dalam mengakhiri kampanye Coppa Italia mereka dan kemudian turun dari puncak Serie A.

Hasil imbang melawan Red Star Beograd di teater megah sepak bola Italia – kegagalan kelima Milan untuk menang di sana dalam enam pertandingan terakhir mereka – terbukti cukup untuk berkembang di Eropa selama seminggu, tetapi hanya mengalahkan juara Serbia yang sedang dalam performa dengan gol tandang. bukan tonik yang dibutuhkan setelah hari derby mereka melawan Inter di liga.

BACA JUGA:  Prediksi Malaysia vs Vietnam, Laga Kualifikasi Piala Dunia 11 Juni 2021

Setelah mempertahankan posisi teratas selama 21 putaran, Rossoneri akhirnya kehilangan tempat pertama karena kekalahan mengejutkan melawan Spezia awal bulan ini – hasil yang pantas didapatkan oleh tim Liguria yang sederhana. Yang lebih buruk adalah mengikuti, karena tuduhan Pioli dikalahkan 3-0 oleh sepupu mereka yang berbagi San Siro yang kejam dalam Derby della Madonnina yang ingin mereka lupakan.

Meski roda belum lepas landas untuk skuad yang relatif muda, Milan kini telah kalah empat pertandingan Serie A pada 2021 – dua lebih banyak dari keseluruhan tahun lalu. Ada sedikit waktu untuk meratapi kekalahan mereka, seperti dalam beberapa minggu mendatang – setelah berhadapan langsung dengan Roma – Diavolo juga harus mengatasi Napoli dan pertandingan Eropa dua leg melawan Manchester United.

Setelah dua pertandingan tanpa gol di Serie A, Milan sekarang berpotensi kehilangan tiga pertandingan papan atas berturut-turut tanpa mencetak gol untuk pertama kalinya sejak April 1967. Tidak diragukan lagi, Pioli dan staf kepelatihannya akan bekerja lembur untuk menghindari nasib itu dan mendapatkan pencarian mereka. untuk Scudetto pertama dalam satu dekade kembali ke jalurnya sebelum Inter tanpa henti menghilang jauh.

Baru-baru ini bergabung kembali ke skuad setelah berselisih dengan pelatih Paulo Fonseca, mantan kapten Roma Edin Dzeko menderita cedera pangkal paha saat melawan Braga pada pertengahan pekan dan kemungkinan akan absen pada pertandingan Serie A hari Minggu. Striker Bosnia itu mencetak gol pembuka di babak pertama tetapi kemudian dipaksa keluar. Dengan ketidakhadirannya, Borja Mayoral baru-baru ini akan ditugaskan memimpin lini depan.

BACA JUGA:  Prediksi Turki vs Italia, Laga Piala Eropa 12 Juni 2021

Selain Nicolo Zaniolo dan Davide Santon yang cedera jangka panjang, Fonseca masih akan tanpa bek Roger Ibanez dan Chris Smalling, bagian dari alasan mengapa ia beralih ke pemilihan empat bek langka pada Kamis. Namun, masih ada kemungkinan Marash Kumbulla kembali, jadi mantan pemain Verona itu mungkin cocok untuk ditempatkan di bangku cadangan. Sebelumnya tidak disukai, Federico Fazio akan bersaing dengan Leonardo Spinazzola untuk mendapatkan tempat di sisi kiri dari tiga pemain Roma.

Baik Amadou Diawara dan Stephan El Shaarawy akan keluar dari tim, untuk digantikan oleh pemain kunci Lorenzo Pellegrini dan Henrikh Mkhitaryan, yang ditawari istirahat melawan Braga.

Pemain Milan Ismael Bennacer dan Mario Mandzukic (keduanya dengan masalah paha) diperkirakan akan absen dalam perjalanan ke Roma, tetapi sakit kepala pilihan Stefano Pioli belakangan ini – yang disebabkan oleh serentetan cedera dan penyakit – sebaliknya telah hilang.

Soualiho Meite dan Diogo Dalot masing-masing akan memberi jalan bagi Sandro Tonali dan Theo Hernandez, dengan pencetak gol terbanyak Zlatan Ibrahimovic – belakangan ini – kembali memimpin serangan, dengan mengorbankan Rafael Leao.

Pemain sayap Alexis Saelemaekers juga merupakan kandidat kuat untuk kembali ke XI, dengan tempat Samu Castillejo dalam bahaya.(red)

Perkiraan Pemain Roma vs AC Milan
Roma : Lopez; Mancini, Cristante, Spinazzola; Karsdorp, Veretout, Villar, Peres; Pellegrini, Mkhitaryan; Mayoral

AC Milan : Donnarumma; Calabria, Kjaer, Romagnoli, Hernandez; Kessie, Tonali; Saelemaekers, Calhanoglu, Rebic; Ibrahimovic

Prediksi Skor Roma vs AC Milan: 3-1

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Armenia vs Georgia

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Arsenal vs West Ham United

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Krasnodar vs PAOK Thessaloniki

Pro Sumut