Prosumut
Olahraga

Prediksi Pertandingan Coppa Italia: Juventus vs Inter Milan

Prediksi Pertandingan Coppa Italia: Juventus vs Inter Milan

EPAPER

PROSUMUT Juventus vs Inter Milan melanjutkan permusuhan di Coppa Italia pada Selasa malam, dengan tuan rumah memiliki satu kaki di final setelah sukses di leg pertama 2-1 pekan lalu.

Pemenang dari penentu Derby d’Italia ini akan bertemu Atalanta atau Napoli pada kesempatan pameran Mei, dengan dua gol Cristiano Ronaldo dari San Siro menempatkan Juve di kursi pengemudi menjelang bagian kedua di Turin.

Mencerminkan performa top pencetak gol terbanyak Serie A dan jimat lini terdepan Cristiano Ronaldo, Juventus telah mengklik gigi teratas pada tahun 2021.

Kekalahan dari Inter bulan lalu – ketika pelatih Juventus Andrea Pirlo dikalahkan oleh mantan manajernya Antonio Conte – tampaknya telah bertindak sebagai katalisator bagi Bianconeri.

Itu telah terbukti menjadi satu-satunya kekalahan yang mereka derita sejak pergantian tahun, selama serangkaian pertandingan yang menampilkan kesuksesan liga, piala, dan Supercoppa – enam pertandingan beruntun yang mengangkat mereka ke posisi ketiga di klasemen Serie A, hanya lima poin di belakang Inter yang berada di urutan kedua, dengan satu pertandingan masih ada.

Pada bulan Januari, Juventus berhasil membalikkan Milan, Napoli dan Inter – di antara beberapa lainnya – menjaga clean sheet di lima pertandingan liga sejak kalah di San Siro. Korban terakhir mereka, pada akhir pekan, adalah pesaing dekat Roma, yang mereka lompati di klasemen liga sebagai hasil dari kemenangan nyaman 2-0 – puncaknya adalah tendangan pembuka kaki kiri Ronaldo yang angkuh.

BACA JUGA:  SFA Membangun ke Level Tingkat Nasional

Itu adalah gol ketiga dalam waktu kurang dari seminggu untuk pemain utama Bianconeri, setelah Juve memenangkan leg pertama semi Coppa berkat dua golnya yang diambil dengan baik, membalikkan gol pembuka Inter dari Lautaro Martinez.

Kemenangan tandang yang jarang terjadi melawan Nerazzurri adalah balas dendam manis untuk tim Andrea Pirlo menyusul kekalahan liga mereka beberapa hari sebelumnya dan akan meningkatkan kepercayaan diri seorang pelatih yang, dengan semua kemampuan magisterialnya, tetap menjadi rookie di level elit – terutama mendapatkannya atas rekannya yang licik, Conte.

Pada Selasa malam, timnya berada dalam genggaman mereka untuk memastikan kemajuan ke final dan merusak impian saingan mereka menjadi tawar-menawar.

Tugas yang dihadapi Inter dalam membalikkan defisit mereka sangat besar, karena mereka belum pernah menang tandang ke Bianconeri sejak 2013.

Sisi Antonio Conte melakukan pemanasan untuk tantangan tersebut dengan menepis Fiorentina di Stadio Artemio Franchi pada Jumat malam. Sebuah upaya yang menyenangkan di babak pertama dari Nicolo Barella diikuti oleh gol Ivan Perisic setelah turun minum untuk mengirim mereka satu poin di puncak klasemen, sebelum Milan merebut kembali puncak dengan kemenangan atas Crotone dua hari kemudian.

Pencetak gol terbanyak Serie A – sejak dimulainya kembali lima liga teratas Eropa pasca-lockdown, hanya Bayern Munich yang mencatatkan lebih banyak gol daripada 77 Inter – sekali lagi menunjukkan bahwa mereka mampu mencetak gol dari semua penjuru di Florence, dengan duet striker Romelu Lukaku dan Lautaro Martinez mampu mengambil istirahat langka dari pencetak gol.

BACA JUGA:  SFA Membangun ke Level Tingkat Nasional

Sekarang, Nerazzurri menghadapi masa sulit yang dapat menentukan apakah mereka mengklaim trofi pertama sejak mengangkat Coppa Italia pada tahun 2011, dengan dua gol domestik pertama sejak era Jose Mourinho masih terlihat menggoda untuk tim yang memainkan hampir semua pemain musim lalu.

Setelah pertandingan piala tengah pekan ini, Inter menyambut Lazio yang sedang dalam performa terbaiknya di San Siro Minggu depan, sebelum memainkan Derby della Madonnina melawan Milan di panggung yang sama pada akhir pekan berikutnya.

Pasukan Conte melewati musuh yang berbagi stadion di perempat final Coppa Italia dan kesuksesan derby yang luar biasa itu membuat Inter memastikan kemenangan hanya di saat-saat terakhir – melalui tendangan bebas luhur Christian Eriksen – melawan sepuluh orang tim Milan yang habis oleh pemecatan Zlatan Ibrahimovic .

Mereka mungkin perlu memohon inspirasi serupa pada Selasa ini, karena membongkar pakaian Juventus yang berdisiplin pertahanan di lapangan Turin – bahkan dengan Lukaku kembali dalam kendali – dapat membuktikan ujian terberat mereka.

Juventus akan menilai sejauh mana cedera yang diderita Leonardo Bonucci dalam kemenangan atas Fiorentina, dengan Andrea Pirlo berharap veteran itu akan fit untuk memulai. Matthijs de Ligt tersedia sebagai pelindung dan bahkan bisa bermitra di pertahanan tengah oleh Merih Demiral, seperti di leg pertama.

BACA JUGA:  SFA Membangun ke Level Tingkat Nasional

Gianluigi Buffon mendapatkan kembali tempatnya di gawang sebagai ‘penjaga gawang piala’ yang ditunjuk, sementara Rodrigo Bentancur harus kembali di lini tengah setelah diskors di liga pada akhir pekan. Penyerang serbaguna Dejan Kulusevski menggantikan Alvaro Morata untuk mendukung Cristiano Ronaldo di lini depan.

Pasangan Inter Alexis Sanchez dan Arturo Vidal absen minggu ini karena larangan satu pertandingan Coppa Italia karena akumulasi kartu kuning. Namun, pemain kunci Romelu Lukaku dan Achraf Hakimi sekarang tersedia untuk tugas piala, keduanya absen dalam perjalanan ke Milan karena skorsing.

Antonio Conte siap untuk membawa Roberto Gagliardini ke dalam tiga sentral dari 3-5-2 menggantikan Vidal, setelah ia menggantikan gelandang Chili pada istirahat pada hari Jumat.

Diharapkan untuk membuat perubahan lebih lanjut pada lineup awalnya, Conte dapat memilih Christian Eriksen sebagai playmaker, setelah sukses dalam perannya melawan Benevento dan pemenang tendangan bebas di perempat final. Kembalinya Hakimi berarti Matteo Darmian kemungkinan akan absen, dengan Lukaku juga kembali ke piala XI untuk Sanchez yang diskors.(red)

Prediksi Pemain Juventus vs Inter Milan
Juventus : Buffon; Cuadrado, De Ligt, Demiral, Danilo; Bernardeschi, Bentancur, Rabiot, Chiesa; Kulusevski, Ronaldo

Inter Milan : Handanovic; Skriniar, De Vrij, Bastoni; Hakimi, Barella, Eriksen, Gagliardini, Young; Martinez, Lukaku

Presiksi Skor Juventus vs Inter Milan : 2-2

Konten Terkait

Prediksi Bayern Munchen vs Chelsea : Aroma Dendam

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Italia : AC Milan vs AS Roma

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Inter Milan vs Fiorentina

Pro Sumut