Prosumut
Olahraga

Prediksi Pertandingan Liga Italia: Torino vs Spezia

Prediksi Pertandingan Liga Italia: Torino vs Spezia

EPAPER

PROSUMUT Torino yang bekerja keras menghadapi tim kejutan Serie A Spezia pada Sabtu malam di Stadio Olimpico di Torino.

Tuan rumah membawa AC Milan ke 120 menit ditambah adu penalti dalam kekalahan piala tengah pekan, setelah juga kalah dari lawan yang sama akhir pekan lalu, sementara tim Spezia yang beristirahat dengan baik membutuhkan waktu untuk menikmati kemuliaan kemenangan beruntun.

Pelatih Torino Marco Giampaolo kembali ke adegan kekecewaan manajerial terbesarnya – sejauh ini – saat ia membawa pakaian berkinerja buruknya ke San Siro untuk pertemuan berturut-turut dengan pemuncak klasemen Milan di liga dan piala.

Kekalahan 2-0 mereka akhir pekan lalu membuat Granata bercokol di zona degradasi – dengan 12 poin, sekitar lima poin di belakang tim promosi Spezia.

Patah hati di Coppa Italia kemudian menyusul, saat pemilihan yang banyak berubah terjadi di babak 16 besar, ketika Tomas Rincon gagal dari titik penalti dalam adu penalti yang menegangkan.

Meskipun demikian, kekalahan versus Rossoneri tidak memalukan musim ini dan Giampaolo sekarang harus mengerahkan pasukannya untuk kembali ke jalur yang benar di liga.

Memperkuat pertahanan dengan beralih ke tiga orang di belakang bulan lalu, Torino telah memulihkan keseimbangan setelah membocorkan 30 gol – dengan rata-rata 2.5 gol per pertandingan – dalam lusinan pertandingan pertama mereka musim ini.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Eropa: AS Roma vs Manchester United - 7 Mei 2021

Sejak merosot ke dasar klasemen, dalam lima pertandingan terakhir mereka Il Toro telah bangkit, hanya kebobolan lima gol dan mengambil setengah dari poin yang mereka kumpulkan sejauh ini. Oleh karena itu, kemenangan liga kandang pertama pada tahun 2020-21 pasti sudah dekat.

Namun, baik penghitungan Torino yaitu 12 poin dan 35 gol kebobolan hanya sekali lebih buruk pada tahap musim ini – dan mereka terdegradasi pada kedua kesempatan.

Kemenangan dalam derby Liguria dengan Sampdoria pekan lalu membawa Spezia meraih kemenangan kandang pertama mereka sendiri – meskipun mereka sebelumnya telah menyelenggarakan pertandingan tanpa hasil di Cesena sampai pembukaan kembali Stadio Alberto Picco bulan lalu.

Kemenangan kedua secara bergantian – setelah kemenangan back-to-the-wall yang luar biasa di Napoli – melihat moral yang tinggi untuk tim Vincenzo Italiano.

Setelah delapan pertandingan tanpa kemenangan di kedua sisi jeda musim dingin, enam poin dari enam telah mengangkat Aquilotti ke urutan ke-14 dalam debut kampanye papan atas mereka.

Selama kedua pertandingan, striker Prancis yang tidak diketahui M’Bala Nzola mencetak penalti penting dengan aura percaya diri yang sesuai dengan status barunya sebagai salah satu penembak jitu paling klinis di Serie A.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Eropa: Arsenal vs Villarreal - 7 Mei 2021

Faktanya, di antara para pemain yang telah mencetak sembilan atau lebih gol di lima besar Liga Eropa musim ini, Nzola telah melakukan tembakan tepat sasaran paling sedikit – hanya 12 – dan sejak Oktober, hanya Cristiano Ronaldo, Ciro Immobile dan Joao Pedro dari Cagliari yang mengantongi. lebih dari sembilan gol liga penyerang Spezia.

Sementara komitmen Italiano yang tidak diragukan untuk menyerang telah menguntungkan mantan striker Trapani, yang penampilannya menarik minat Liga Premier, banyak hal masih bisa meningkat dari sudut pandang pertahanan untuk Bianconeri.

Tanpa clean sheet dalam sembilan pertandingan berturut-turut, tim yang dipromosikan akan menghadapi pengaturan Torino yang lebih terorganisir daripada yang terjadi beberapa minggu lalu. Jadi mereka harus melangkah di garis antara pertahanan dan serangan dengan hati-hati di Turin – dan terutama dalam pertandingan Coppa Italia mendatang dengan Roma yang tanpa henti minggu depan.

Pertemuan liga pertama Spezia yang bersejarah dengan Torino bisa sangat menghibur karena penting untuk impian sederhana kedua belah pihak tentang mediokritas papan tengah klasemen.

Setelah membunyikan perubahan untuk keluar dari piala mereka pada pertengahan pekan, Marco Giampaolo kemungkinan besar akan menyatukan kembali Simone Verdi dan Andrea Belotti dalam serangan, dengan Jacopo Segre, Sasa Lukic dan Karol Linetty di lini tengah karena penangguhan pendukung pendukung Tomas Rincon dan Soualiho Meite kemungkinan pindah ke Milan.

BACA JUGA:  Prediksi Liga Jerman: Hertha Berlin vs Freiburg - 7 Mei 2021

Ricardo Rodriguez seharusnya kembali di sayap kiri menggantikan Cristian Ansaldi, dengan Mergim Vojvoda yang cedera keluar di sisi kanan untuk digantikan oleh Wilfried Singo. Salvatore Sirigu kembali ke gawang, di depan Vanja Milinkovic-Savic.

Spezia membuat Matteo Ricci, Gennaro Acampora dan Simone Bastoni absen setelah dinyatakan positif COVID-19 minggu lalu, meskipun ketiganya akan diuji ulang sebelum pertandingan. Jika tidak tersedia, gelandang Ricci akan kembali digantikan oleh Lucien Agoume yang sedang dipinjamkan.

Vincenzo Italiano memiliki beberapa kekhawatiran kecil dalam serangan, karena ancaman gol utama M’Bala Nzola menerima cedera pergelangan kaki saat melawan Sampdoria dan diganti di menit-menit akhir, tetapi harus fit untuk memulai.

Baik pemain baru Riccardo Saponara dan Kevin Agudelo – diganti lawan Samp karena cedera otot – akan dinilai lebih dulu sebelum kickoff, dengan Diego Farias siap mengisi.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
Torino : Sirigu; Izzo, Lyanco, Bremer; Singo, Lukic, Linetty, Segre, Rodriguez; Verdi, Belotti

Spezia : Provedel; Vignali, Terzi, Chabot, Marchizza; Estevez, Agoume, Pobega; Gyasi, Nzola, Farias

Konten Terkait

Prediksi Pertandingan Finlandia vs Bosnia-Herzegovina – 25 Maret 2021

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Italia: Benevento vs Atalanta

Pro Sumut

Prediksi Pertandingan Liga Eropa: Leicester vs Slavia Praha

Pro Sumut