Prosumut

Ledakan Bom di Sri Lanka, 1 WNI Selamat dari Maut

Umum

PROSUMUT – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri memastikan tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban dalam serangkaian ledakan yang terjadi di sejumlah gereja dan hotel di Sri Lanka pada Minggu 21 April 2019.

Seorang warga Indonesia berinisial KW dilaporkan sempat berada di Hotel Shangri-La di Colombo yang merupakan salah satu lokasi kejadian, namun pihak Kedutaan Besar RI di Kolombo mengungkapkan bahwa WNI tersebut dalam keadaan selamat.

“Yang bersangkutan dalam keadaan selamat dan sudah dievakuasi oleh aparat keamanan Sri Lanka,” ungkap juru bicara Kemlu RI Arrmanatha Nasir dalam keterangan tertulis, dikutip Bisnis Minggu 21 April 2019 petang.

Selain KW, beberapa WNI lainnya yang menginap di hotel Shangri-La dilaporkan tak berada di lokasi saat kejadian.

KBRI Kolombo terus memantau perkembangan situasi, termasuk kondisi WNI di sekitar lokasi kejadian dan berkoordinasi dengan otoritas setempat.

Pihak perwakilan juga menyediakan saluran siaga di nomor +94 77 277 3123 bagi WNI yang terimbas kondisi ini.

Sampai saat ini, jumlah korban meninggal akibat ledakan bom di sejumlah gereja dan hotel di Sri Lanka dilaporkan mencapai 156 orang, 36 di antaranya adalah warga negara asing.

Selain korban meninggal, lebih dari 400 orang menderita luka-luka dalam peristiwa tersebut.

Di Gereja St. Sebastian yang menjadi salah satu sasaran ledakan, kepolisian menyebutkan korban meninggal mencapai 50 orang.

Sementara di sebuah gereja di Batticaloa, media melaporkan 25 orang juga meninggal.

Selain rumah ibadah yang diisi jemaat yang tengah memperingati Paskah, lendakan juga terjadi tiga hotel di Kolombo yakni Hotel Shangri-La, Kingsbury, dan Hotel Cinnamon Grand. Belum dilaporkan apakah ada kerusakan di hotel tersebut. (*)

Editor: Val Vasco Venedict

Konten Terkait

Kecanduan Internet Makin Gawat, Korsel Bangun Kamp Kecanduan

Val Vasco Venedict

2.000 Personel Dikerahkan, Jokowi Kampanye di Medan & Kisaran

Val Vasco Venedict

Eldin Sigap Tanggapi Laporan Warga

Ridwan Syamsuri